<body><script type="text/javascript"> function setAttributeOnload(object, attribute, val) { if(window.addEventListener) { window.addEventListener('load', function(){ object[attribute] = val; }, false); } else { window.attachEvent('onload', function(){ object[attribute] = val; }); } } </script> <div id="navbar-iframe-container"></div> <script type="text/javascript" src="https://apis.google.com/js/plusone.js"></script> <script type="text/javascript"> gapi.load("gapi.iframes:gapi.iframes.style.bubble", function() { if (gapi.iframes && gapi.iframes.getContext) { gapi.iframes.getContext().openChild({ url: 'https://www.blogger.com/navbar.g?targetBlogID\x3d8048503654020264196\x26blogName\x3dBadan+Latihan+Dakwah+Islamiah+(BALADI...\x26publishMode\x3dPUBLISH_MODE_BLOGSPOT\x26navbarType\x3dBLUE\x26layoutType\x3dCLASSIC\x26searchRoot\x3dhttp://baladi-malaysia.blogspot.com/search\x26blogLocale\x3dms\x26v\x3d2\x26homepageUrl\x3dhttp://baladi-malaysia.blogspot.com/\x26vt\x3d-8768871991055156598', where: document.getElementById("navbar-iframe-container"), id: "navbar-iframe" }); } }); </script>
 

MENU

INTRANET

INTERAKSI

ARTIS KAMI

DOWNLOAD

PROMOSI

TERKINI

TERKUMPUL

HIPERRANGKAI

BADAR 1 MALAYSIA

GEDUNG NASYID

Jumlah Ziarah

Semenjak
23 Sya'ban 1428 H
4 September 2007 M


Penziarah Online
web tracker

Kempen Boikot Israel

Direktori Halal
Masukkan No.Kod Bar :



Radio Ikim.fm




Sahabat BALADI

Assalamualaikum dan Ahlan
Wasahlan, Tetamu. Silakan
Log In atau Daftar.



Login with username, password
and session length
Demi Masa

Anugerah Media Islam Negara (AMIN)




Secoret Bicara Dari Unit Penyelenggara ICT dan MULTIMDIA BALADI 2008
 

Syukur ke hadrat Ilahi kerana dengan limpah kurnianya BADAN LATIHAN DAKWAH ISLAMIAH (BALADI), MAAHAD DARUL ANUAR dapat membangun laman webnya tersendiri.

Penerokaan dan pembabitan dalam bidang Teknologi Maklumat Dan Komunikasi (ICT) adalah merupakan satu keperluan semasa yang dapat membantu memenuhi kehendak pasaran termasuk dalam bidang pendidikan dengan lebih pantas dan efisien.

Saya berharap agar guru-guru, pelajar-pelajar dan mereka yang terlibat agar memanfaatkan kelebihan yang ada sebaik mungkin khususnya berkaitan sistem penyampaian maklumat, pengurusan sekolah, profesionalisme guru, kecemerlangan akademik dan akhlak pelajar. Dan sekalong tahniah kepada semua pihak yang telah mengerah keringat melayarkan BALADI dipersada seiring tuntutan semasa.


Penulisan
 
Jumaat, 5 Disember 2008

Banyak orang yang tidak lelah mendoakan kita tanpa kita sedari.

Beragam-ragam pencapaian hidup, mungkin pernah kita rasakan atau tengah kita rasakan. Dan satu hal penting yang perlu kita catat, bahawa semua pencapaian itu tidak lepas dari dua hal, iaitu kerja keras dan doa. Kerja keras mesti kita lakukan kerana didunia ini tidak ada yang kita dapatkan secara percuma.
Sementara doa, itu adalah bentuk kerendahan diri kita di hadapan kemaha tinggian Allah SWT, dan sudah menjadi kewajipan kita agar selalu meminta dan memohon pertolongan dari-Nya, dalam segala urusan kita. Sebab kalau hanya berkerja keras tanpa doa, adalah kesombongan. Sebaliknya, kalau berdoa terus-menerus tanpa usaha adalah bukti kemalasan dan kebodohan kita. Terkait dengan isu doa, salah satu keunggulan islam adalah memberikan ruang kepada orang lain untuk ikut masuk campur didalamnya,yakni dengan mendoakan orang lain.
Doa itu mampu melahirkan kedekatan hubungan batin antara yang berdoa dan yang didoakan, kedekatan yang mungkin tidak dapat digantikan dengan hubungan apa pun.
Nabi Muhammad SAW yang seorang nabi dan rasul, yang doannya selalu diijabah, tidak malu berpesan kepada Umar yang akan berangkat ke negeri Syam, agar meminta Uwais Al-Qarni RA mendoakan beliau. pesan itu bukanlah untuk Rasulullah ingin menunjukkan kemulian seorang Uwais yang sangat berbakti kepada ibunya, dihadapan para sahabat, tetapi adalah agar kita mahu meminta orang lain mendoakan kita , kerana kita tidak pernah tahu dari mulut siapa doa itu diijabah.
Pada kesempatan yang berbeza, Umar bin Khatab RA berkata, “aku minta izin kepada nabi Muhammad SAW untuk melaksanakan umrah. Kemudian Rasulullah mengizinkan dan berkata, “jangan lupa doakan kami.” Lalu beliau mengatakan suatu kalimat yang menggembirakanku yang membuatkan aku bahagia di dunia ini, Riwayat lain menyebutkan, beliau berkata, “sertakan kami dalam doamu, wahai saudaraku” (HR Abu Daud).
Inilah keunggulan islam, bahawa doa orang lain memiliki kekuatan pengaruh terhadap diri kita. Bahkan, Rasulullah SAW mengingatkan kita sebuah doa yang amat mustajab, disisi Allah, iaitu doa yang dipanjatkan orang lain untuk kita, tanpa permintaan dan sepengetahuan kita. Itulah yang beliau sebut dengan “ad du’a bi zhahril ghaib”, seperti dalam sabdanya,, tidak ada seorang muslim pun yang berdoa untuk saudaranya di belakangnya (bi zhahril ghaib), melainkan malaikat berkata kepadanya, “dan bagimu seperti apa yang kau memintakan saudaramu” (HR Muslim)
Doa “di belakang tabir” itu sangat mustajab, dan segala kerendahan hati, kita harus yakin bahawa ada orang yang melakukan untuk kita, tanpa kita sedari, tanpa kita tahu dan tanpa kita perlu tahu, tetapi wajib mengucapkan syukur dan terima kasih, kerana itu kita tidak boleh mendakwa bahawa apa yang kita dapatkan sekarang ini, tidak ada campur tangan orang lain.
Orang yang paling dekat dengan kita adalah orang tua kita. Merekalah orang-orang yang ruang ingatannya tidak pernah kosong dari peribadi kita. Dalam keadaan apapun, doanya tidak pernah putus menyertai kita, dalam segala keadaan. Samaada kita sedang dekat dengan mereka, atau sedang saling berjauhan.
Mari kita cuba fikir ulang kembali ingatan kita pada masa lalu, ketika kita sedang berada dalam kesulitan, terhimpit tekanan, namun kemudian tiba-tiba saja Allah membukakan jalan kemudahan itu untuk kita, tanpa kita tahu kenapa itu terjadi. Pernahkah kita membayangkan, bahawa boleh jadi ketika kesulitan itu datang menimpa kita, doa dan munajat sang ibu sampai kepada Allah. Ditengah malam yang gelap gelita, dalam pelukan rasa mengantuk dan lembutnya angin malam, dalam kelelahan fiziknya yang termakan usia, ia teringat dengan kita, anak-anaknya yang tercinta, yang jauh dari sisinya. Ia terbangun, lalu membasuh mukanya dengan air wudhu, kemudian duduk bersimpuh dihadapan-Nya. Dalam solat malamnya ia bermunajat kepada-Nya, menyertakan doa-doa kerinduan dan keselamatan untuk kita. Lalu doa itu melayang ke langit, menembusi pekatnya malam, mengiringi langkah malaikat naik ke langit hendak melaporkan kegiatan para hamba di waktu itu, doa itu tiba dilangit, bersamaan dengan rintihan sakit yang kita derita. Bersamaan dengan keluhan sulitnya menaklukkan hidup bersamaan dengan sedu sedan kita menghadapi kegagalan.
Doanya berbalas, Allah mengangkat kesulitan kita. Ini tentu tidak dapat dinafikan, kerana kita selalu dalam ingatan orang-orang tua kita. Ingatannya selalu tertuju pada anaknya, dan kerana itu ia berdoa, meskipun mungkin kita sendiri terkadang lupa dan tidak terlalu memperhatikannya, atau bahkan tidak pernah melakukan kesalahan kepadanya. Contoh ini diceritakan Allah SWT dalam Al-Quran dalam kisah Nabi Ya’qub AS dan anak-anaknya, Allah berfirman, “mereka (anak-anak Ya’qub) berkata: “ wahai ayah kami, mohonkanlah ampun bagi kami terhadap dosa-dosa kami, sesungguhnya kami adalah orang-orang yang bersalah (berdosa).” Ya’qub berkata: “aku akan memohonkan ampun bagimu kepada tuhanku. Sesungguhnya dia-Lah yang Maha Pengampun lagi Maha Penyayang” (QS. Yusuf: 97-98).
Seorang lelaki, harus mundar-mandir ke rumah sakit memeriksa penyakit isterinya yang tidak sembuh-sembuh, yang tidak diketahui jenis penyakit dialaminya. Padahal biaya perubatan hampir memiskinkan mereka. Ia hampir sahaja stress dengan keadaan itu. Dalam keadaan tidak berdaya, ia masuk masjid, dia bersendiri untuk mencuba bermuhasabah diri, adakah dia mempunyai kesalahan? Dia mendalami segala sikap dan tindak lakunya selama ini.
Tiba-tiba ada satu titik terang yang berselindung dalam ingatannya, menyedarkan dia tentang masa lalunya. Saat itu, dia bersekolah rendah, keadaan ekonomi orang tuanya yang serba sulit, membuat dirinya terpaksa menunggak bayar yuran sekolahnya. Berkali-kali dia sampaikan kepada ibunya, tapi tidak ada jawapan, kerana sang ibu memang sedang tidak mempunyai wang. Merasa malu dengan gurunya dan kawan-kawannya, jadi dia pun membuka almari ibunya, ternyata ada duit, hasil pinjaman ibunya dari jiran tetangganya.
Saat ibunya menyedari duit itu telah tiada, si ibu mengumpulkan anak-anaknya, “ Siapa diantara kamu semua yang telah berani mengambil duit yang ibu simpan di almari?” mendengar pertanyaan itu, tidak satu pun yang menjawab, hingga akhirnya sang ibu marah, “baik kalau tidak ada yang mahu mengaku, ibu hanya ingin memberi tahu kamu semua, kehidupan keluarga kita akan terancam jika ibu, tidak dapat mengembalikan duit yang pernah ibu pinjam dulu, mungkin Rumah akan dilelong. Mahukah kamu semua kehilangan rumah ini? Itu sebabnya kenapa ayah dan ibu berkerja keras mengumpulkan duit, agar kita tidak dihalau dari rumah ini,” kata ibu dengan wajah merah, tapi tetap tidak ada yang mahu mengaku.
Bila teringat akan kisah itu, dia tersentak, “mungkin ini adalah dosaku pada ibuku yang belum aku sempat meminta maaf?” berulang-ulang dia bertanya didalam benak hati, dia pun menangis menyesali tindakannya di masa kecil itu, lalu dia segera telefon ibunya di seberang pulau sana.
Dalam perbincangan itu, dia mengakui kesalahan di waktu dia masih kecil. Pengakuan tulus sang anak, disambut tulus pula oleh sang ibu. “sudahlah nak ibu maafkan, lagipun kamu kan masih kecil pada waktu itu, dan kamu ambil duit itu bukan untuk hal yang tidak berguna, Ibu doakan isterimu agar cepat sembuh.”
subhanAllah, selang beberapa hari dia menemukan keajaiban. Penyakit isterinya yang sudah berbulan-bulan menjadi tanda tanya, akhirnya mendapat petanda untuk sembuh. Para dokter berhasil menemukan sumber penyakit yang dialami dan segera dapat ditangani dengan baik, hingga isterinya sehat kembali.
Selain orang tua ada juga orang lain yang tidak lelah mendoakan kita,contoh lain orang-orang dhuafa, orang-orang miskin, orang yang lemah tidak berdaya kerana kemiskinan dan ketindasan. Mungkin kita memberi kebaikan sederhana kepada mereka, tapi itu sangat bererti bagi mereka, lalu mereka berdoa dengan tulus, akan mengundang datangnya pertolongan Allah untuk kita. Rasulullah bersabda “ sesungguhnya kalian diberi pertolongan kerana orang-orang lemah di antara kalian”.
Anak-anak yatim piatu, doanya sangat didengar Allah SWT, seorang businessmen bernama Encik Akmal, suatu hari menderita penyakit, yang sayangnya penyakitnya bertambah dengan penyakit lain. Virus penyakitnya dengan penyakitnya yang lain dideritainya berlawanan, sukar untuk diubati. Hidupnya kemungkinan besar tidak dapat bertahan lama, Kesimpulan mengikut ilmu medic ketika itu.
Dalam keadaan tidak berdaya dengan penyakit itu, seorang anak buahnya datang ke rumah anak yatim. Dia berjumpa dengan pengurus rumah anak yatim itu, dan meminta anak-anak yatim dirumah itu mendoakan Encik Akmal sembuh dari penyakitnya.
Doa pun dipanjatkan oleh anak-anak yatim itu. Mereka bersama-sama memohon agar Allah memberi kesembuhan seseorang yang tidak mereka tahu siapa yang mereka doakan, kecuali namanya.
Dua puluh hari setelah operasi, Encik Akmal datang ke rumah anak yatim itu. Dia kini terlihat lebih segar dan sehat. Dia menghampiri anak-anak yatim itu dengan perasaan terharu dan tangis bahagia, kerana masa-masa kritikal telah dia lalui dengan selamat, Hasil doa anak-anak yatim itu. Doa anak-anak yatim itu telah menjadi perantara atas keselamatan jiwanya. Betapa senangnya hati, rasa syukur menyelimuti jiwanya. Maka pada saat itu, sebagai ungkapan syukurnya dia membangun sebuah bangunan asrama, dan menanggung biaya makan anak-anak yatim itu selama enam bulan.
Sahabat-sahabat kita, seperjuangan dalam iman, agama dan cita-cita mengalirkan doa kepada kita, dari setiap seluruh penjuru negara, yang tidak pernah kita kenal wajahnya dan daerahnya. Ingatkah kita tentang seorang salafusshalih yang ditegur oleh sahabat dakwahnya kerana berdoa begitu lama? Orang itu mengatakan, “kerana aku menyebut satu persatu nama sahabatku dalam doaku”
Doa boleh jadi tidak pernah berhenti mengalir dari sahabat-sahabat dekat kita yang lain. Ada lagi orang-orang yang berperanan begitu besar dalam hidup kita, mereka adalah guru=guru kita, mereka yang telah memberi ilmunya kepada kita, mengenalkan kita dengan dunia, membekali kita dengan petunjuk jalan,penerang jalan.
Ilmu adalah bekal termahal setelah iman. Dan guru-guru kitalah yang telah berjasa besar, mereka tidak hanya memberi ilmu, tetapi juga doa. Kita yakin, bahawa dalam munajatnya kepada Allah SWT, mereka selalu meminta agar kita menjadi anak-anak yang berhasil, berguna bagi agama, bangsa, dan negara. Ketika kita sedang kesusahan menghadapi ujian di kelas, mereka tidak henti-hentinya memotivasi kita, mendoakan kita agar dapat lulus dan berhasil. Ketika kita akan berpisah dengan mereka, kepergian kita diiringi dengan doa dan kadang ditangisi, agar kita lebih dari mereka, lebih berjaya berbanding mereka. Itulah guru-guru kita, yang sampai sekarang mungkin masih terus mendoakan kita, meskipun wajah-wajah mereka telah nyaris terhapus dari memori kita.
Seorang alim berkebangsaan Yaman, Umar bin Muhammad bin Salim namanya. Murid-muridnya sangat banyak, menyebar di berbagai negara, termasuk Malaysia, Indonesia, Brunei. Ada satu kebiasaannya yang uniknya, setiap malam Selasa dia selalu mendoakan murid-muridnya, dimana sahaja mereka berada. Salah satu pesannya, “hendaklah kalian menghadiri majlis ilmu di malam selasa, kerana aku mendoakan kalian di malam itu”.
Bahkan malaikat dan binatang pun turut mendoakan kita.
Ternyata, bukan hanya sesama manusia yang mendoakan kita. Di atas langit sana, ada jutaan malaikat yang mendoakan untuk kita. Di hamparan bumi ini, ada ribuan binatang yang memohonkan ampun untuk kita. Di dasar laut, ada ratusan jenis ikan bahkan berjuta juga ikut mengaminkan. Mereka semua mendoakan.
Itulah istimewanya kita sebagai manusia. Allah SWT sempurnakan penciptaan kita. Allah jadikan kita sebagai khalifah-Nya atas makhluk-Nya yang lain. Dan Allah dengarkan doa-doa kebaikan dari makhluk itu. Doa kebaikan mereka, tentu saja ada kalau kita dapat menjaga keistimewaan itu, menyemai rahmat dan kasih sayang di muka bumi, taat kepada-Nya sebagaimana mereka tidak pernah lelah melakukan ketaatan kepada-Nya.
Rasulullah SAW bersabda, tidak seseorang pun berada di pagi hari kecuali dua malaikat turun kepadanya, salah satu di antara keduanya berkata , “ya Allah, berikanlah ganti bagi orang yang berinfak “. Dan yang lain berkata “ya Allah, hancurkanlah harta orang yang kedekut”. (HR Bukhari dan Muslim).
Bahkan bagi kita yang selalu ikhlas, berbagi ilmu dengan orang lain, mengajarkan kebaikan, bukan hanya malaikat yang mendoakan tetapi seluruh makhluk yang mendiami bumi ini. Seperti itulah ditegaskan Rasulullah SAW, Imam Tirmidzi meriwayatkan, “..sesungguhnya penghuni langit dan bumi, bahkan ikan, semuanya berselawat kepada orang yang mengajarkan kebaikan kepada orang lain”. (HR Tirmidzi).
Selalu ada yang mendoakan kita, dari manusia hingga ikan paus di tengah samudera…adakah kita sedar????


© Hakcipta BALADI 2008

Label:

0 Komen Dan Pandangan :

Catat Ulasan

<< Hadapan


Rekabentuk oleh nurofislam untuk Badan Latihan Dakwah Islamiyah(BALADI)
© 2007-2011 Hakcipta Terpelihara. Di bawah penjagaan Allah. Pastikan anda tidak melakukan sesuatu di luar syarie ketika melayari website ini.